Pernah Ada Yang Bernama Han Disini

han lasem

Han Wie Sing akhirnya meninggal miskin. Hartanya habis dipakai judi kedua anaknya. Sebenarnya biar bekas penjudi, dia tidak suka kedua anaknya mengikuti jejaknya. Apa lagi mereka selalu kalah.

Saatnya penguburan, mendadak turun hujan. Kedua anaknya lalu pulang, sedang jenazah ayahnya mereka geletakan begitu saja diatas tanah. Ketika mereka kembali esok harinya, ditempat itu sudah ada kuburan baru dengan nisan tanpa tulisan. Lalu terdengar suara yang melarang semua keluarga Han menginjakan kaki di Lasem*.

Kutukan ini jadi terkenal, mungkin karena hanya ini satu-satunya kutukan yang masih berlaku di Lasem.  Konon sampai sekarang Lasem masih ditakuti keluarga Han sealam semesta.

Itu cerita yang membuat saya sore ini berdiri didepan sebuah kuburan. Ternyata hanya sebuah tembok pendek, ada nisan marmer kecil ditengahnya. Tidak ada istimewanya. Tidak megah, tidak jelek, tidak seram, kuburan paling biasa yang pernah saya lihat.

Kembali ke Jakarta, seorang teman menterjemahkan tulisan di makam itu. Ternyata itu makam Han Siong Kong, cikal bakal keluarga Han,  keluarga Peranakan Cina yang berkuasa di Jawa Timur. Sampai abad ke 19, anak cucunya masih menguasai kekuatan ekonomi dan politik  Jawa Timur.

nisan han siong kong di lasem
Nisan di makam Han Siong Kong

Sekitar 50 turunannya berhasil menjadi orang penting. Kapiten Cina, Letnan Cina, Adipati, Patih, Regent dari Puger, Surabaya, Malang, Juwana sampai Kutaraja di Aceh adalah keturunannya. Seorang cicitnya** menjadi tokoh agama yang kuburannya juga dikeramatkan.

Bagaimana dengan legenda itu ? Ternyata keturunan Han Siong Kong, yang masih memakai nama Han***,  memang percaya larangan itu. Tapi terkutuk atau tidak, prestasi mereka sangat mengagumkan. Mereka sanggup membangun rumah abu megah di tengah kota Surabaya.  Sangat berbeda dengan kuburan ditengah sawah yang saya lihat.

*Ada 2 versi tentang jumah anaknya. Versi cerita ketoprak mengatakan kalau Han Wie Sing memiliki 2 orang anak, sedang James Danandjaja mengatakan 4 orang.

** Ki Asemgiri atau Cekong Mas, makamnya di Prajekan, Jawa Timur, Indonesia.

***Meskipun semuanya termasuk Peranakan Tionghoa, sebagian keturunan Han Siong Kong yang menjadi pembesar kerajaan tidak lagi memiliki, atau memakai,  nama Tionghoa.

Referensi:

Claudine  Lombard-Salmon, Archipel #41, The Han Family of East Java. Entrepreneurship and Politics (18th-19th Centuries)

Han Bing Siong, Archipel #62, A Short Note on a Few Uncertain Links in the Han Lineage

James Danandjaja, Cerita Rakyat dari Jawa Tengah, Vol 1

Peta makam Han Siong Kong / “Han Wie Sing”, Lasem :

5 tanggapan untuk “Pernah Ada Yang Bernama Han Disini

  1. Salah tulis ah. Bukan Han BIONG Siong tapi Han Bing Siong.
    Beliau ini sebenarnya bukan peneliti sejarah. Beliau menulis di Archipel sebagai sanggahan tulisan Prof Claudine Salmon mengenai hubungan antara Han dari Pasuruan dan Han Lasem.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s